Monday, September 17, 2018

Gerimis Kasih Kita 30

“Dah siap mandi nanti, makan. Mak dah bakar ikan haruan.”
            Aku menjawab dengan anggukan kecil. Sambil mata melihat Mak yang mula beransur ke ruang tamu dengan penyapu di tangan.  
            Perlahan-lahan aku melangkah ke bilik mandi. Jejak saja kaki ke dalamnya, satu baldi hijau berisi air panas terus kelihatan. Masih berasap, di sebelah kolah. Di birai kolah pula ada gayung. Mak siapkan sebentar tadi.
            Sudah hari ke-15. Dan dah satu minggu aku balik. Setiap kali nak mandi, Mak sediakan air panas. Kata Mak, kena jaga badan. Pantang tetap pantang, biarpun bersalin secara pembedahan, biarpun baby  dah ‘tiada’.
Makanya aku ikut saja. Mak lebih tahu. Kalau diikutkan, kesian tengok Mak bersusah-payah demi aku. Perhatian dan kasih sayang Mak kadang-kadang buat aku berair mata. Sambil mandi, sambil menangis. Terharu. Sungguhlah orang kata kasih ibu membawa ke syurga.
Di sebalik mata redup Mak, aku tahu ada kesedihan yang Mak sorokkan. Tapi Mak berusaha jernihkan air wajahnya. Melayani anaknya ini sebaik mungkin. Bahkan selalu berada di depan mataku. Menggembirakan anaknya dengan perhatian dan sentuhan kasihnya.
            Ya, hanya ibu yang boleh faham perasaan seorang ibu! Kesakitan .. dan kehilangan .. andai dibiarkan,  tentu saja emosi menguasai diri.
            Dan dalam kes aku, keadaan tentunya lebih buruk. Persoalan yang sekian lama berlegar dalam kepala baru sahaja terjawab. Dan sungguh, aku sudah cukup terhenyak dengan kebenaran. Ditambah pula dengan kehilangan anak, .. sememangnya aku rasa bagaikan kegelapan mengiringi hidup.
            Sebab itulah aku berkeras untuk balik ke kampung. Beberapa hari di hospital dan menghadap muka dua beradik itu sahaja sudah cukup menyakitkan. Datin Saira tidak sekalipun menunjukkan muka.  Dan aku bersyukur untuk itu. Sebaik sahaja keluar hospital, aku mahu terus ke pangkuan Mak. Tapi Rizwan berjaya menahan. Berperang dengan kesakitan, makanya aku kekalahan.
Aku dibawa ke rumahnya. Dan segala-galanya menjadi sangat sukar. Hati sarat dengan kebencian. Setiap saat terasa sangat lambat berdetik, bahkan terlalu menyakitkan. Tiada hari berlalu dengan tenang. Semua tentang dirinya menjadi bahan amukku. Tidak sesekali aku biar dia mendekat. Hingga akhirnya dia beralah. Mungkin dia juga lelah. Lalu kehendak aku dituruti.
Minggu lepas, ketika dia menghantar aku balik, hanya semalaman dia melepaskan lelah. Menjelang 10 pagi keesokannya, aku mendesak dia terus pulang. Tentu saja tanpa pengetahuan Mak. Kalau Mak dapat tahu, tentu saja aku pula kena marah.
           
Satu minggu lagi baru sahaja berlalu. Terasa kekusutan semakin berkurangan bila bersama keluarga. Lupa seketika tentang masalah hidup yang berpanjangan. Luka pembedahan juga beransur sembuh. Manakan tidak, pantang kawalan Mak sungguhlah ketat. Pantang dan larang yang macam-macam. Nasib baik masih mampu diikuti.
Tapi kemarahan cepat saja mencanak naik bilamana dia tiba-tiba terpacak di depan pintu. Sambil menahan sabar, aku diamkan diri. Mak menjemput menantunya masuk. Aku kira dia betul-betul beruntung, dilayan sebegitu baik.

Adik-adik aku masing-masing sudah masuk bilik. Mungkin juga sudah lena. Kesian, disebabkan ada Rizwan, semua terpaksa tidur awal.
Yang belum tidur lagi orang yang masih berborak di luar tu. Tak pasti pula sama ada Mak yang mahu berborak, atau dilayankan saja menantunya. Setahu aku, tadi Mak sibuk dengan kerja menyembat baju kurung. Mungkin sudah siap, mungkin juga tidak.
Aku sudah elok berbaring. Malam ni agak sejuk, tak perlu pasangkan kipas. Lampu pun sudah dipadam. Hanya mata masih terkebil-kebil tak mahu lena.
Seboleh mungkin aku tak mahu dengar suaranya. Tapi apa boleh buat, kuat pulak telinga ni tangkap bunyi. Tidak terlalu jelas, tapi masih boleh tangkap butir bicara. Mak bertanya pasal perjalanan tadi, .. pasal hidupnya akhir-akhir ni, .. dan pasal aku.
“Hmm ... macam tu la, Mak. Dia tertekan sangat agaknya.”
Eh, eh ... mengadu ke?!
“Maaf la Mak, sepatutnya Wan yang jaga Anis. Dah susahkan Mak pulak.”
Tak nak!
Siapa suruh datang?! Tambah susahkan Mak!
“Wan rindu Anis, Mak.”
Jelas sekali menusuk pendengaran.
Aku berdecit. Tiba-tiba rasa meluat. Sudahnya, aku tekupkan bantal, tutup dua-dua belah telinga. Tak mahu lagi dengar. Buat hati makin menyampah saja.

Dua bulan sudah berlalu ..
Aku masih di kampung. Sudah semakin sihat tentunya. Dan emosi semakin terkawal.
Rizwan datang setiap dua minggu. Semuanya masih seperti sebelum ini. Aku tidak mahu bergaduh, jadi aku buat tidak endah bila dia datang.
Ya, tentunya Mak bising! Aku selalu kena tegur, kena marah. Mak mengingatkan aku status dia. Suami. Ya, suami! Sepatutnya dilayan elok-elok .. dimaniskan muka, dilembutkan tutur kata, dirai bila tiba, dihantar ke pintu bila keluar.
Aku telan saja kata-kata Mak. Betul, Mak memang betul! Tak ada yang salah.  Cumanya hati ini tak mampu lagi nak buat macam tu. Lagi-lagi bila mengenangkan kejadian dalam hidupku.
Hari ini dia akan datang lagi. Jadi, aku kena bersedia. Mungkin masanya dah tiba.

Jam di dinding aku kerling. 5 petang.
“Jom keluar.”
Sudah 4 jam dia sampai. Dah siap mandi, tidur dan makan dah pun.
Kepala yang menghadap tv tadi berpusing. Dia tengok aku dengan mata terkebil-kebil. Makin lama makin kelihatan riak teruja. Dan perlahan-lahan terlukis senyum nipis di mukanya. Tambah pula aku sudah lengkap bertudung juga.
“Sekejap.” Dia bingkas bangun mencapai kunci kereta. Dan terus menuju ke pintu. Aku yang sudah di muka pintu mula menginjak satu persatu anak tangga ke bawah.
 Aku minta dia memandu menuju ke pantai. Sampai di sana, dia matikan enjin. Dan belum sempat pintu dibuka, aku tahan. Tak perlu turun bermain pasir atau ambil angin pantai, semua tu hanya membuang masa. Cukup beberapa minit dalam kereta saja, dan aku yakin kami akan selesai.
“Saya nak cakap sikit saja. Kat rumah ramai orang, susah sikit nak cakap.” Mukaddimah aku mulakan.
Selajur, degup di dada bertambah laju. Sebelum mula buka mulut tadi tak terasa pun.
Aku telan liur. Bibir aku gigit perlahan, dengan tangan aku rehatkan di tempat duduk. Cuba tenangkan detak yang kian kuat menghentak dada.
Dari hujung mata, terbias air mukanya yang sudah semakin tawar. Seakan dapat ditebak ke mana arah perbualan yang aku inginkan.
Muka aku palingkan ke luar tingkap yang dibuka luas. Ramai saja pengunjung pantai petang ini, tapi semuanya seakan-akan hanya latar belakang. Tidak kami terusik dengan bunyi dan figura sekeliling.
 Beberapa ketika kami diam. Hanya angin pantai laju menerobos masuk, membelai muka. Sedikit sebanyak mengurangkan panas aliran darah yang makin terasa di kepala.
Yakin rentak paluan jantung kian terkawal, aku berpaling ke arahnya. Di seat pemandu, Rizwan tegak memandang ke depan. Tangan kanannya disandarkan di pintu, dan ibu jari direhatkan di bibirnya.
“S ...”
Sebelum sempat aku bersuara, tangan kirinya pantas mencapai tangan kananku. Spontan termati bicara yang baru nak keluar.
Tiada suara terluah.
Jari disatukan. Digenggam, dan makin dikemaskan genggaman tanganku.
Kebisuan masih beraja.
Mataku menyoroti tingkah tangannya. Dan dirinya. Tenang tidak lagi kelihatan. Bahkan terasa getaran halus pada tautan jari-jemarinya.
Bagaikan terbius, pandanganku terpaku pada mukanya.
Hangat genggamannya tiba-tiba mendatangkan rasa sebak.
Dan genggaman kemas itu diangkat, didaratkan bibirnya pada tanganku. Dua tangannya menggenggam erat tanganku. Lama, .. sehingga dia hanyut dalam emosi dan hangat air matanya membasahi tanganku.
Terasa air hangat laju menerjuni pipi. Sepertinya hati ini merasai sesuatu. Dan tanpa sedar, tanganku juga turut membalas genggaman jari-jemarinya.

Sunday, September 16, 2018

Germis Kasih Kita 29 (ii)


“Saya mintak maaf.”

Aku diam membeku.

“Anis, saya minta maaf.” Diulang lagi lafaz itu. Seperti tadi, aku tidak mengendahkannya.

“Saya minta maaf, Anis! Tolong maafkan saya!”

Dia menarik kedua-dua belah tanganku ke mukanya. Lafaz maaf terus diucap, dengan tanganku yang dibawa ke bibir. Aku memandang tanpa sebarang rasa. Biarkan sahaja tanganku basah dengan air mata hangatnya yang mengalir laju.

“Saya tak sangka jadi macam ni! Maafkan saya ..”

Cukup lama aku membisu. Sehingga akhirnya hati dijentik satu rasa.

“Terima kasih.” Aku bersuara perlahan. Cukup untuk membuatkan dia memanggung kepala. Kedua-dua belah pipinya banjir dengan air mata.

“Terima kasih .. sebab jawab soalan yang dari dulu, tak pernah saya jumpa jawapannya.” Serentak, selajur air mata mengalir deras menerjuni pipi.

Rizhan terkelu. Air mata yang sudah berhenti kembali merembes keluar. Digenggamnya erat sepasang tangan itu.

Pandangannya menggali maksud di sebalik bening mata berkaca Nurul Anis. Tak perlu dijelaskan, dia sudah dapat memahami.

“Maaf .. sebab saya, awak jadi mangsa.”

Mata berkacanya merenung tepat ke mataku. Ada sesalan terbias di situ.

“Saya tak sangka .. baby ..” Kepiluan yang memagut tangkal hati membuatkan dia tidak mampu menyudahkan ayatnya. Dia berasa sangat berdosa. Gara-gara dendam, benci, marah .. sekali lagi, Anis menjadi mangsa.

Sunday, December 10, 2017

Gerimis Kasih Kita 29



“Kandungan puan .. tak dapat diselamatkan. Hentakan kuat pada benda keras .. dan terlalu banyak pendarahan. Pembedahan terpaksa dijalankan. Syukurlah, sekarang puan dah sedar.” Sebaris perkataan ‘DR. RAHIMAH’ pada jubah putih sempat aku tangkap sebelum mukanya kutatap. Ada senyum kecil diukirkannya.

“An .. anak .. saya?”

Dia berjeda seketika. Ditenung mataku dalam-dalam.

Tangan kiriku digenggam. Erat sekali.

Lekas aku berpaling pada Rizwan di sisi. Kening kukerut.

Apa ni?! Susah sangat ke soalan aku sampai doktor tak boleh jawab, sampai Rizwan pegang tangan aku?!

Aku pandang kembali wanita yang tercegat berdiri di sebelah kanan katil.

“Tahniah! Puan dapat baby  perempuan. Masa lahir, baby  sangat lemah. Keadaannya kritikal. Beberapa hari ni, baby masih mampu bertahan. Semangat juang seperti ibunya juga saya kira. Tapi .. ALLAH lebih sayangkan dia. Pagi tadi .. tepat pukul 7.03 pagi, dia dah kembali pada Pencipta kita.”

Tenang dia menuturkan.

Aku menelan liur.

“Harap puan bersabar.” Tambahnya lagi.

Mata kupejamkan rapat-rapat. Sedaya mungkin cuba meraih kekuatan untuk menerima perkhabaran ini. Dr. Rahimah yang sudah mahu beransur tidak aku hiraukan. Aku biarkan Rizwan menghantar dia dengan sepatah dua perkataan. Tapi genggaman tangan lelaki itu masih utuh, bahkan bertambah kejap. Sehingga suara-suara lain tidak kedengaran pun, dia masih di situ.

“Khadijah .. comel macam ibu. Khadijah tunggu ibu sedar dulu sebelum pergi. Khadijah akan tunggu ibu .. di syurga pula.”

Air hangat merembesi kelopak mata yang tertutup. Sebaris lafaz yang sungguh syahdu dia bisikkan di telingaku. Mengajarku menerima hakikat. Cukup untuk memaklumkan segala-galanya tentang pemergian bayiku. Bahkan cukup juga untuk merawat luka kehilangannya.

Dalam syahdu, sempat rakaman memori berlayar di ruang ingatan. Khadijah .. nama yang dia pilih. Bersempena nama wanita pertama memeluk Islam, isteri Baginda Rasulullah S.A.W. Amanlah dikau di sana, anakku ... 

Hati terasa tenang. Terus, jari-jemariku membalas genggamannya. Menghantarkan kekuatan seperti yang dilakukannya padaku. Kesedihan .. aku, dia .. masing-masing merasainya. Kerana aku ibu .. dia pula ayah ..


Hari ketiga selepas sedar .. menyamai hari ketujuh terlantar di sini ... Peristiwa itu terbayang kembali di ruang mata. Jelas sekali, bahkan terngiang-ngiang satu persatu suara Datin Saira, Rizwan dan Rizhan. Dari awal, hinggalah ke detik terakhir kejadian ...

Aku menggumam bibir.

Sakitnya!

Tak mampu aku gambarkan perasaan kala mengetahui kebenaran, tetapi perlu menghadapi kembali manusia-manusia itu .. setiap hari!

Mengingatkannya, air mata laju mengalir. Khadijah ...

 Bunyi pintu dibuka membuatkan aku mengiringkan tubuh ke kiri sambil memicing pendengaran. Derap tapak kasut kian mendekat. Terhenti betul-betul di sebelahku.

“Nurul ..” Suaranya dileretkan, seraya tangan mendarat di bahu kananku.

Aku tidak berganjak. Terus mengiring dengan mata terpejam. Air mata aku biarkan tidak berseka.

Dia sudah duduk di kerusi menunggu. Menghadap aku yang terus-menerus tidak mahu membuka mata. Bahuku diusapnya perlahan.

Imbauan jeritan Rizhan bergema dalam ingatan. Satu persatu ... Serta-merta rasa sedih, marah, kecewa .. semuanya bersatu. Tapi yang memuncak tentu sekali amarah! Benci!

Sedetik .. dua detik ...

“Tolong tinggalkan saya.”

Dalam situasi ini, aku tak mahu menghadapinya. Kerana dia, aku hilang segala-galanya. Kerana dia, aku hilang Khadijah ...

Tangannya berhenti mengusap.

“Tolong tinggalkan saya.” Yakin dia masih membatu di situ, sekali lagi aku bersuara. Perasaan ini bukan mainan, boleh diperkotak-katikkan .. boleh pula diremeh-remehkan.

Lama menimbang, dia berdiri. Langkah kecil dibuka perlahan-lahan.

Rizwan teragak-agak. Serba salah untuk meninggalkan isteri yang masih terganggu perasaannya. Batang tubuh Anis yang membelakangkannya dipandang lama. Sedang dia masih tegak berdiri di hujung katil.

“Tolong .. tinggalkan saya.” Suara Anis semakin serak. Terasa sesak dadanya menahan tangis. Cukuplah, dia tidak mahu Rizwan tahu kegalauan fikirannya. Dek kerana itu, sengaja dia memalingkan tubuh ke kiri. Muka ditekupkan ke bantal.

Tapi ternyata dia tidak cukup kuat. Air jernih itu mula merembesi kolam mata.

Langkah kakinya terbata-bata. Beratnya hati, beratnya kaki mahu meninggalkan bilik ini.

Tapi itu permintaan Anis. Tak bersetuju sekalipun, perlu dihormati. Lalu perlahan-lahan dia mula beransur. Sampai di muka pintu, sekali lagi dia menoleh ke katil. Sudah kedengaran esakan kecil isterinya, bahkan sudah kelihatan turun naik tubuh itu melayan sendu. Ikutkan hati, mahu sahaja dia berlari ke katil itu. Mahu sahaja dia tenteramkan wanita itu dengan dua tangannya. Biar dia menyapu air mata pada pipi mulus itu. Tapi tentu saja semuanya mustahil.

Sebaik pasti dia kini bersendirian, rawannya mula menggunung. Tangisan lebat meletus. Dihamburkan segala kesedihan pada bantal lapik kepala.

Bukankah anak itu pernah dibunuhnya? Maka kenapa perlu dia bersedih bilamana anak itu benar-benar terbunuh?

Tiada jawapan untuk persoalan itu. Apa yang pasti, dia hampir-hampir gila tatkala menyedari kehadiran anak itu bersamanya dulu. Dan kini, sekali lagi dia separuh gila .. tetapi kerana kehilangan anak itu pula.

Atau .. adakah sedih ini kerana diri dipermainkan??!

Sunday, September 4, 2016

Gerimis Kasih Kita 28

Makan malam kali ini berlangsung tanpa Rizhan. Masih di pejabat katanya. Akhir-akhir ini sibuknya menjadi-jadi.

Seusai makan, aku dan Mama sama-sama turun padang untuk pembersihan pula. Seperti memasak tadi. Tatiana cuti kecemasan hari ini.

“Eh, lupa pulak!” Aku mengetuk kepala perlahan. Macam manalah boleh tak ingat? Serta-merta kerja lap pinggan gelas yang sudah siap dibasuh terbantut.

“Lupa apa pulak?” Datin Saira menyoal. Agaknya dia perasan perbuatanku tadi. Ibu mertuaku itu juga berhenti mengoperasikan kerja menyimpan lebihan makanan.

“Nurul terlupa! Tadi jemur beg, sekali dengan kain baju. Alih-alih kain bajunya angkat, beg tertinggal.” Dan dah siap makan malam ni pulak baru teringatnya. Bagus betul!

“Macam mana boleh lupa? Pergi ambil sekarang. Dah berembun agaknya.” Dalam satu nafas, ayat tanya dan ayat penyata dikeluarkan.

Tanpa menjawab, aku akur saja. Itulah .. jemur asing-asing. Jauh-jauh pulak tu. Kan dah lupa!

Mama dah cakap tunggu esok aje, biar orang gaji basuh. Hari ni Tati cuti, ada urusan katanya. Degil! Nak jugak buat sendiri. Tumpah minyak panas sikit je pun.

Haih ... baru seminggu dua duduk sini, takkan dah terbiasa pakai orang gaji, Anis oi?! Mentang-mentang kat sini orang gaji buat kerja, tak ada dia terus tak jalan kerja kau! Teruk, teruk!

Pintu gelungsur aku renggangkan sedikit. Isyarat tak langsung kepada orang di dalam bahawa ada orang di luar. Jadi kalau nak tutup, sila tengok kat luar dulu. Buatnya ada orang kunci, jenuh aku kena berjalan ke pintu utama pulak. 


Atas permintaan Datin Saira, dia di sini. Ada hal nak cakap katanya. Rizwan diam. Bersedia mendengar apa yang mamanya mahu perkatakan, walaupun dia sudah dapat mengagak topik perbincangan mereka.

“Rizhan kerja kuat. Selalu balik lewat malam.” Mukaddimah Datin Saira selepas melabuhkan punggung ke sofa. Sengaja dia lambatkan kerja di dapur untuk elakkan Anis turut serta. Lama tadi menantunya mengambil beg, tentu sekarang sudah naik ke bilik. Tidak nampak dia di bawah ni. Agaknya penat buat kerja rumah seharian. Lagi-lagi bila dah makin sarat.

“Wan kena ingat .. salah tetap salah. Mama benarkan Wan balik tinggal sini, tak bermakna mama lupa. Syarikat hampir lingkup .. mama takkan maafkan kerja bodoh Wan tu!”

Dia menelan liur. Marah Mama masih sangat membara.

“Wan ingat, ma. Takkan pernah lupa. Dan untuk tu .. Wan minta maaf.” Akhirnya dia bersuara. Biarlah mengalah, asalkan tidak terus berbalah.

Aku baru mahu melangkah masuk, tapi perbualan yang baru tertangkap tadi membantutkan perjalanan. Beg aku letakkan atas kerusi kayu yang memang disediakan untuk bersantai di ruangan ini. Telinga aku picingkan betul-betul. Rasa-rasanya mereka tak sedar kehadiranku.

“Jangan ingat saja! Tebus balik salah tu.” Seperti selalu, kata-kata berbisa yang dia terima.

Pintu utama dibuka. Perhatian Datin Saira beralih. Muka tegang mamanya berubah riak. Keruhnya mengendur, dan ada senyum kecil digaritkan. Rizwan tahu siapa gerangannya yang baru masuk tanpa memberi salam itu.

“Riz dah makan? Mama masak lauk istimewa malam ni.” Teruja sekali wanita separuh abad itu menyambut kepulangan anaknya.

Benar sekali telahannya!

“Belum. Tu yang Riz balik awal sikit malam ni. Anis mana, ma?” Tali leher dan beg kerja diletakkan di sofa single.

Datin Saira tercengang. Rizwan lekas menoleh.

Rizhan sangat selamba membalas pandangan kedua-duanya tanpa sebarang riak.

“Bu .. buat apa Riz cari Kak Nurul?” Terkebil-kebil wanita itu memandang anak terunanya. Entah mengapa, ada rasa gelisah bertandang di hati.

“Nak makan sekali.”

Dia perasan mata mamanya terbeliak. Dan paling penting, Rizwan mengetap bibir. Senang sekali hatinya.

“Mananya Anis? Ni .. Riz ada hadiah nak bagi dia.” Satu bungkusan nipis berbalut kemas dikeluarkan daripada beg kerja. Diletakkannya di atas meja. Spontan mata mama dan Rizwan menikamnya.

Aku pejamkan mata sejenak. Nampak gayanya dendam Rizhan tak pernah surut. Tapi yang malangnya, aku dilibatkan sekali!

“Jangan melampau, Rizhan!” Keras dia mengingatkan.

Rizhan garit senyum kecil. Akhirnya .. suara Rizwan sudah kedengaran. Tak perlu bersusah-payah, Rizwan melenting juga. Baguslah! Biar semuanya selesai. Dia sudah muak menahan marah dan benci.

“Makan sekali pun tak boleh? Bagi hadiah .. pun nak marah? Huh! .. Bukan nak buat benda bukan-bukan pun.” Sengaja dia mencabar. Muka toya ditayangnya.

“Kurang ajar, kau ya!” Tangannya dihentak kuat pada sofa yang diduduki.

“Sudah!” Suara halus nyaring Datin Saira pula mencelah.

“Riz, kalau nak makan pergi dapur! Nurul dah tidur!” Wanita itu menguasai suasana sekali lagi.

No! Riz tak nak makan .. kalau Anis tak ada!” Sengaja dia menyimbahkan lagi minyak ke api yang tengah marak.

“Apa masalah kau, hah?!” Dia mengetap gigi. Bengang. Rizhan makin menjadi-jadi. Sengaja mencabar nampak gayanya.

Rizhan gelak kecil. Rizwan bingkas bangun dan mencekak kolar bajunya.

Senyum sinis bergayut di bibir. Respon Rizwan sangatlah menarik!

“Cukup! Cukup! Cukup!” Datin Saira menarik Rizwan. Tegang sekali muka merah lelaki itu. Sehinggakan ditarik kejap kolar baju Rizhan. Alamat puncak kesabaran sudah mencapai takat tertinggi. Tapi disebabkan mamanya mencelah, akhirnya terpaksa dia lepaskan.  

“Mama tak nak tengok kamu bergaduh macam ni!” Jeritan nyaringnya bergema lagi.

Rizhan gelak besar. Gelak yang sengaja dibuat-buat.

“Mintak maaf, mama .. Riz kecewa dengan mama.”

Membulat mata Datin Saira. Muka Rizhan ditala tepat ke matanya.

“Riz cakap apa?” Mendadak turun tona suaranya. Hati tuanya tersentak.

“Apa mama dah buat, .. sampai .. Riz ..” Tidak mampu dilengkapkan pertanyaan itu. Perasaannya sudah cukup tersayat.

“Semuanya sebab mama! Mama yang buat kami jadi macam ni, mama tahu tak?!!” Rizhan menjerit kuat. Mukanya merah menahan segala macam rasa. Mata juga memerah dengan kolam mata yang makin membengkak.

Datin Saira terpinga-pinga. Terkebil-kebil dia menentang muka penuh emosi Rizhan.

“Ap .. ap .. apa .. yang mama .. dah buat, Riz?” Bicaranya tersekat-sekat dek rasa terkejut. Rengkung memanjang menelan liur.

Dia menarik senyum sinis di juring bibir.

“Mama kata papa meninggal sebab Rizwan, kan?”

Wanita tua itu terpempan diajukan pertanyaan itu. Membulat matanya. Pandangan dijatuhkan ke lantai. Tingkahnya terbata-bata. Wajah arwah Datuk Rashid mula terbayang di sudut mata. Jauh di lubuk hati, ada kesayuan hadir. Rasa sebak mengenangkan sang suami. 

Sedang Rizwan pula spontan menuntas perhatian terhadap kedua-dua manusia di hadapan. Tertarik kerana dirinya dijadikan topik.

Kebisuan menguasai ruang tamu rumah agam ini tatkala Datin Saira tidak menjawab. Rizhan tegak berdiri dengan nafas mendesah menahan amuk, dan Rizwan pula terpacak menjadi pemerhati.

“Mama tahu, kan .. papa meninggal sebab sesak nafas .. lemas. Mama tahu, kan?” Sekali lagi dia melontarkan pertanyaan. Tepat pada ibunya. Tidak dikerlipkan mata walau sepicing. 

Rizwan memejam mata. Nafas disedut sedalam-dalamnya. Rupa-rupanya .. ini kisah yang sebenar. Selama ini dia hidup menanggung hukuman atas kesalahan yang tidak dilakukan. Serentak tangan mengepal penumbuk. Ada rasa sakit mencucuk-cucuk seluruh tubuh. Gigi dikancing kemas. Sabar, sabar .. Oh, TUHAN!

Dan di luar rumah .. selajur air mata turut menerjuni pipi. Dapat aku rasakan betapa sakitnya penderitaan suamiku selama ini.

Sekali lagi, sunyi seketika. Hanya kedengaran nafas kasar mendesah, alamat amukan perasaan yang membelenggu.

“Jawab, ma! Mama tahu semuanya!!” Dia menjerkah kuat. Geram kerana ibunya membisu.

Terangkat tubuh Datin Saira dek terperanjat. Serta-merta rasa sebak yang baru merenik melebat menjadi tangisan. Terenjut-enjut tubuhnya. Dia mula teresak kecil.

“Rizhan!” Rizwan mencelah. Terperanjat dengan tindakan adiknya. Diikutkan hati, dia juga berasa geram. Tapi tidak pula sehingga sanggup menjerkah ibu sendiri sebegitu.

Tetapi lelaki itu tidak terkesan sedikitpun.

“Mama tahu semuanya. Tapi mama sengaja sorokkan cerita .. mama tuduh Rizwan bunuh papa! Mama bencikan Rizwan, mama abaikan dia!”

Esakan Datin Saira bergema kuat bila diungkitkan layanannya terhadap Rizwan.

“Pap .. papa .. pergi sana .. sebab Rizwan! Riz .. Rizwan beria-ia .. sampai papa tak sang .. gup nak tolak! Kalau pap .. papa .. tak pergi .. papa takkan mati!” Tersekat-sekat wanita itu bersuara, mempertahankan dirinya.

Pernyataan yang membuatkan air mata Rizwan menjadi murah. Rasa lemah seluruh tubuhnya. Sampainya hati mama ...

Rizhan pula memejamkan mata. Memanggil kesabaran yang hampir-hampir melayang.

 “Kalau papa tak pergi, papa takkan terperangkap dalam bangunan tu! Takkan terperangkap dalam api! Takkan mati dalam lif! Tapi Rizwan ... Riz tak faham perasaan mama! Sebab dia papa mati!! Setiap kali tengok dia, mama teringatkan papa! Macam mana hidup mama selama ni .. pernah tak Riz pikir?!!” Wanita itu menyambung.  

Rasa bengang melonjak-lonjak membuatkan Rizhan mengalihkan pandangan ke arah lain. Tidak sanggup menerima alasan mama yang baginya sangat tak masuk akal.

Sedang Rizwan sudah terjelepuk jatuh. Seluruh tubuh terketar-ketar. Fikirannya kosong.

Aku memejamkan mata. Tangan terpaksa menongkah ke dinding. Juraian air mata terus mengalir. Ya ALLAH! Beratnya dugaan hidup Rizwan. Aku yang hanya mendengar sahaja sudah terasa longgar kepala lutut .. dia di dalam pula ... Kuatkanlah dia, ya ALLAH! 

“Mama kejam. Sangat kejam!” Perlahan, namun cukup tegas Rizhan menghukum.

Mata berkaca Datin Saira lekas berpaling ke muka Rizhan. Ditentang dengan pandangan tajam.

“Mama tahu tak .. mama ni pembunuh!” Rizhan menambah keras.

Tuduhan yang berjaya membuntangkan biji mata Datin Saira, Rizwan, dan .. aku yang masih mendengar di balik pintu gelungsur ruang tamu.

“Mama bunuh jiwa Rizwan!” Terus-menerus dia menghukum.

“Rizhan, cukup!!” Rizwan membantah. Tuduhan Rizhan terlalu kasar, terlalu kesat. Tak sanggup lagi dia menadah telinga mendengar hinaan melampau terhadap ibu kandungnya sendiri. Apa yang sudah berlaku, walaupun sakit .. tetap tak patut jadi sebegini.

Rizwan yang terduduk di lantai dikerling sekilas. Kepala dipalingkan semula menghadap Datin Saira yang sudah berombak dada diselar penghinaan anak emas sendiri.

“Dia berdendam, ma. Dia dendam pada Riz! Sebab mama abaikan dia! Mama bunuh jiwa dia!!” Dia bertempik lagi. Belum puas memuntahkan amarah yang sarat membusung.

“Cukup, Rizhan! Kau dah cukup melampau!” Diterkamnya lelaki itu serentak dengan layangan buku lima tepat ke pipi kanan.

Rizwan terpaksa bertindak. Hatinya cukup sakit melihat Rizhan berkurang ajar dengan ibu mereka. Melihat kesedihan mama, rasa mahu diganyang aje tubuh Rizhan.

Lelaki itu terdorong ke belakang. Tak sempat bertahan dengan serangan tak terduga.

Datin Saira terjerit kecil. Terkejut dengan tindakan Rizwan. Sedih dan sakit hati yang tadinya memuncak terbang serta-merta. Sekarang hanya cemas dirasai. Melihat anak kesayangan dipukul, laju tangisannya berlagu semula. Dijerkahnya Rizwan.

Tangan kanan mengurut perlahan rahang yang menjadi mangsa. Dia senyum sinis. Ditegakkan diri menghadap Rizwan.

“Aku melampau? Habis, kau?” Pandangan penuh kebencian dituntaskan pada Rizwan. Sekian lama menahan, hari ini dia sudah tidak mampu berdiam diri. Kemarahan, kebencian .. dia mahu memuntahkan sehabis-habisnya, tak mahu membendung lagi.

Abangnya menelan liur. Geraham dikacip kemas. Penumbuk dikepal.

Dia tersenyum melihat. Malam ini, semuanya mesti selesai!

“Kau pergunakan Anis untuk jahanamkan aku, kau ingat kau ni baik la?!”

Datin Saira lekas berpaling. Tangisan serta-merta terhenti. Dipandang dua beradik itu dengan muka berkerut seribu.

Rizwan tidak menjawab. Untuk seketika, dia memejamkan mata, mengusir amarah yang kian melonjak.

“Apa Riz cakap?!”

Rizhan tersenyum. Soalan pendek Datin Saira sememangnya sangat membantu.

“Anis mengandung anak luar nikah!”

Mata Datin Saira membuntang.

Salur pernafasan seakan tersekat. Datin Saira jatuh terjelepuk. Rasa sesak dadanya.

Tidak ada apa dapat disuarakan untuk membantah. Makanya, dia diam. Dengan kepalan buku lima yang kejap. Urat-urat tegang timbul di leher.

“Anis kekasih Riz, ma! Tapi Rizwan culik dia, rogol dia .. sebab nak jatuhkan Riz!!!”

Jeritannya bergema kuat.



Aku gagahkan kaki untuk mara ke depan. Pintu pagar .. aku mahu ke sana. Aku mahu tinggalkan tempat ni. Sudah terlalu banyak aku dengar. Segala-galanya menyakitkan. Sehinggakan seluruh tubuh ini terasa longlai.

Dalam terketar-ketar, aku cuba bertahan. Kolam mata makin membengkak dan panas, tetapi tiada setitis pun air yang keluar. Mungkinkah sebab kejutan ini terlampau menyentak seluruh jiwa raga, sampaikan sistem tubuh tak dapat mengesan kecelaruan perasaanku kala ini?!

Tak semena-mena, tanganku yang longlai tertarik tali beg. Terus ia jatuh ke lantai. Bunyinya tidak sekuat mana, tetapi cukup untuk membuatkan tiga manusia itu berpaling. Baru menyedari ‘kehadiranku’ dalam perbalahan ini.

“Nurul!”

Laungan bergema.

Aku kenal suara itu. Aku faham maksud laungannya. Aku tak mahu! Aku tak mahu jumpa dia! Aku tak mahu dengar apa-apa lagi!

Langkah yang tidak teratur aku percepatkan. Terkocoh-kocoh dan terhuyung-hayang. Lagi-lagi tanpa alas kaki. Tak kisahlah, asalkan aku dapat jauhkan diri daripada dia.

Tak semena-mena, terasa air hangat menerjuni pipi.

“Tunggu dulu, Nurul!”

Jeritan yang membuatkan detak jantung makin menggila memukul dada. Serentak menghuru-harakan langkah kaki yang bercelaru.

Kala ini, apa yang aku tahu, aku mahu mengelakkan diri sejauh mungkin. Jauh sehingga dia takkan dapat menghampiri. Makanya, aku mula berlari.

Dia terus menjerit memanggil namaku. Dan aku tersangat yakin, dia takkan berhenti sehingga dia berjaya menarik aku menghadapinya. Dengan kayuhan kakinya yang laju ..

Aku tak mahu! Aku terus berlari. Langsung tidak menoleh, mahupun berhenti,  sehingga .. perut terasa senak. Nafas kian semput.

Langkah kian perlahan. Terasa air panas meleleh di celahan paha. Laju ia mengalir sehingga pergelangan kaki terasa basah. Spontan, mata menyorot ke bawah. Cairan merah sudah membasahi lantai bumi. Berjejeran pada setiap tanah yang aku pijak. Aku terpana.

Tubuhku terasa ringan. Mata pula kian kabur ..

Buk!


“Anis!!!”